//
you're reading...
It's all about God

TUHAN selalu menyediakan

Hari ini ga banyak yang harus dikerjain dirumah, jadi bisa berangkat lebih pagi. Sedikit sih…, jam 830 udah jalan, biasanya jam 9 baru jalan :D.

Pramuka macet banget, tapi karena ga buru2 jadi aku jalan santai aja menyelinap diantara mobil2. Masuk ke ruas jalan kiri yang pastinya akan terhalang dengan kereta. Gapapalah, berhubung ga buru-buru banget, sekalian latihan untuk tidak buru-buru dan soalnya lagi pengen melatih diri ngambil “jalan sempit”.

Revoku terus melaju dengan santai. Selepas perapatan Kuningan-Menteng, lewat lampu merah tiba2 “Kressskk”. Motorku bunyi. Wah kenapa nih, pikirku. Aku tetap lanjut. 2 menit kemudian, “kresskkk”. Motorku bunyi lagi. Aku langsung terpikir, ini pasti rantai. Aku masih “ngotot” maju lagi, baru 15 detik “kressskk”. Ketiga kalinya. Aku merapat kekiri. Setelah berhenti kutengok kebawah; oowow, rantainya lepas!! Ku cek, wadowww, bukan hanya lepas, tapi putus!! HADEUH..

Berbarengan, beberapa pekerja muda yang sedang jalan kaki, ngasih tau “mba, rantainya lepas!”.

Aku bingung ga tau harus ngapain. Para pekerja muda itu kelihatannya bersimpati, memperhatikanku sambil jalan. Aku panggil aja deh mereka. “Mas, minta tolong donng…”. Mereka, 5 orang menghampiriku.

“Waah putus mba…”

“Iya, diapain ya mas…”

“Ini udah ga bisa lagi mbak, soalnya putusnya bukan disambungannya..” salah seorang ngasih tau sambil mengecek rantai motorku yang tergeletak diaspal. “harus ke bengkel mba”, katanya melanjutkan.

“Bengkel katanya ada di Menteng mba. Disitukan ada lampu merah tuh, nah mbak ke kiri”. Ternyata salah seorang dari mereka dengan sigap bertanya sama orang sekitar, dimana bengkel terdekat.

“ooh gitu ya mas. Jauh juga ya…”. Aku menengok kebelakang, ke perapatan jalan yang baru saja kulalui. Aku harus balik kesana, lalu menyeberang kekiri untuk ketemu bengkel yang katanya ada disana.

“lumayan mba.. maaf ya mba, kita  ga bisa bantuin. Soalnya ini ga bisa dibenerin, mba harus kebengkel.”

“Iya mbak, maaf ya mba ga bisa bantu”. Hampir semua mereka bilang maaf ga bisa bantu. Wah luar biasa, baik-baik banget mereka!. “Iya gapapa mas” jawabku sambil senyum.

Aku akhirnya putar balik motorku, tuk cari bengkel di Menteng. Dari depan gedung Imam Bonjol (kalo ga salah namanya gedung BDN), sampai depan KPU, aku udah kelelahan, udah niat ngaso dulu di halte depan KPU. Tapi trus seorang lelaki, kayanya tukang parkir, nanya, kenapa dengan motorku. “Rantainya putus, pak”, jawabku.

“Ooh sini, sini minggir dulu bu, biar dilihat”. “hoi, bantuin nih” Dia beteriak memanggil orang-orang yang ada disitu. Taunya yang dipanggil para security KPU yang banyak ada disitu. Mereka lalu pada ngerubung ke aku. Motorku dibantuin di parkirin ke trotoar. Dan mulailah salah seorang ngecek rantaiku yang putus.

Mereka ngerubung di motorku. Salah seorang, namanya Yayat, mulai kerja, nyoba apa rantainya bisa dipasang lagi. Ga ada kunci, dia masuk ke gedung kantor cari kunci. Ngoprak-ngoprek, ngoprak-ngoprek, sampai tangannya hitam semua kena oli. Yang lain sekali-sekali lihat dan kasih saran, sekali-sekali ninggalin. Tapi si pak Yayat dengan serius nyoba nyatuin rantai itu kembali. Aku cuma ikutan nongkrong aja meratiin apa yang dia kerjain.

Image

Setengah jam berlalu, dari jam 9 sampai 9.30, akhirnya rantai udah tersambung lagi. “nanti jangan kenceng-kenceng jalannya bu. Pelan-pelan aja yang penting bisa sampe bengkel. atau kalo mau ke kantor dulu” kata mereka wanti-wanti. “jalannya berapa, 40 ya?” tanyaku. “waah jangan, ntar takutnya lepas lagi, soalnya ini kendor bu. Ini buat sementara aja. Jalan 20 aja. 30 boleh deh maximum” Jawab mereka. “ooohh…” jawabku sambil ngebayangin jalan minggir-minggir sepanjang Sudirman sampe kantorku, dekat Senayan City. Kayak baru belajar naik motor deh. Mudah2an ga di stop polisi dan ditanyain SIM, karena curiga liat aku jalan minggir2 hehehe. Bukan soal ga punya SIM sih, tapi males aja kalao pake diperiksa segala :D.

“Saya coba dulu ya bu. Bukan apa-apa, kasihan nanti ibunya kalo lepas lagi diSudirman nanti”, si pak Yayat menawarkan.

“Oh iya boleh pak”, jawabku.

Si pak Yayat pun bawa motorku, ngetes jalan sebentar. Baru juga 2 menit dia coba, rantainya udah lepas lagi. hadeuhh…

“Ga bisa nih bu…”, katanya sambil memarkirkan motorku lagi ke trotoar.

“buang aja satu”.

“Kalo pake kawat yang gedean bisa kali”

Orang-orang yang ada disitu, para security KPU, si tukang parkir, pedagang kopi, ikutan juga staff TV-One yang lagi nongkrong disitu mau ngeliput (bukan ngeliput aku lho, tapi ngeliput kegiatan di KPU :D), ikutan kasih saran. Si tukang kopi malahan ikutan megang rantai itu, nyoba benerin. Tapi ga bisa juga. Pak Yayat tampaknya masih penasaran, dia cari kawat yang lebih tebal. “coba pake kawat aja ya bu, mudah2an bisa untuk sementara aja. paling tidak ibu bisa sampe kantor”. Lalu diapun mulai ngoprek-ngoprek lagi. Tanganya yang tadi udah sempat dia bersihin jadi hitam-hitam lagi.

Setengah jam kemudian, akhirnya mulai pada nyerah.

“Kalo ngga ibu tinggal aja dulu motornya di parkiran. Nanti atau besok bisa diurusin lagi. Ini (parkiran) 24 jam kok. Jadi ibu bisa kekantor dulu sekarang”. Mereka pada ngasih saran, mungkin khawatir juga aku ga jadi ngantor karena ngurusin motor itu.

Temanku dari kantor pun udah nawarin apa perlu dijemput, atau perlu dikirim sopir kantor untuk bantu ngurusin motorku.

Pikir punya pikir, akhirnya kuputuskan nitip motor di kantor KPU dulu. Liat nanti deh, siapa yang bisa aku minta tolong urusin, beliin rantai motor baru dan pasang ke motor. Aku bilang terimakasih sama pak Yayat dan para security yang ada disitu, tak ketinggalan si tukang kopi. Berhubung uang didompetku cuma 2 lembar uang 2 ribuan, 1 uang logam 1000, dan 1 uang logam 500 (hehehehe), akhirnya aku minta no telp pak Yayat, supaya aku bisa ngasih tips trimakasihku buat pertolongannya.

Lalu aku naik taxi kekantor. Sampe kantor udah jam 10.30, pinjam uang teman deh buat bayar taxi :D. Soal motor, ntar diurusin deh, paling tidak sekarang udah adem dikantor, bisa nulis ini di WP :).

*Trimakasih Tuhan, Engkau menyediakan orang-orang yang baik, yang mau bersusah-payah menolongku saat aku membutuhkan*

About susanrumbo

a simple and modest girl

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: